Assalamualaikum w.b.t.,

Hidup di dunia yang sementara ini banyak mengabui mata kita tentang matlamat kehidupan yang sebenarnya. Kita semakin terdesak dengan himpitan kehidupan dan berlumba-lumba untuk mencari kehidupan yang lazimnya lebih menampakkan keduniaa semata-mata.
Apakah ada di antara pelaburan yang semakin hari semakin kurang diberikan tumpuan? Namun, apakah kita menidakkan keperluan yang perlu kita sediakan di dunia bagi persediaan akhirat? Bagaimanakah pula pelaburan di dunia yang wajar dilakukan untuk persediaan akhirat kita? Wajar rasanya kita sama-sama bincangkan dan jadikan maklumat bersama ini sebagai panduan kita merentasi dunia untuk menempah tempat yang selesa di akhirat kelak, insyaallah.

Pandangan serta komen rakan-taulan, pak-pak ustaz, profesionalis, akauntan, hartawan, dermawan, pak/mak wan dan sebagainya boleh dikongsi untuk dijadikan panduan disamping memperkuatkan ukhwah sesama kita. Sila diemailkan pandangan anda ke mryteratak@gmail.com.


Wassalam.
5/11/2009
------------
Pemberitahuan: Semua maklumat di blog ini adalah pandangan peribadi melainkan dinyatakan sebaliknya. Sila rujuk kepada institusi atau badan yang berkaitan untuk maklumat lebih lanjut. Sebarang rujukan dari blog ini adalah risiko sendiri.Pengarang tidak bertanggungjawab di atas sebarang masalah yang timbul disebabkan oleh bahan diblog ini.

Tuesday, August 23, 2011

Mencari Redha Allah s.w.t. vs Redha Manusia

Assalamualaikum w.b.t.,





Bersangka baiklah dengan ALLAH s.w.t., teruskan usaha dan berdoalah... kita tidak ditanya apa hasil yang diperolehi tetapi apa yang telah dilakukan..

Bila Allah cepat makbulkan doamu, maka Dia menyayangimu.
Bila Dia lambat memakbulkan doamu, maka Dia sedang mengujimu.
Bila Dia tak makbulkan doamu, maka dia merancang sesuatu yang lebih baik untukmu.

Bersangka baiklah pada Allah dalam apa jua keadaan.
Kasih sayang Allah mendahului kemurkaan-Nya..


Jadi carilah keredhaan ALLAH s.w.t., 

Dari riwayat   atTirmizi. Iaitu ketika Mu'awiyah meminta wasiat kepada isteri Baginda, Aisyah dan lalu 'Aisyah menulis seperti yang pernah disebutkan oleh Baginda seperti hadith di bawah.

 قال معاوية رضي الله عنه لما قال لها: اكتبي إلي كتاباً توصيني فيه ولا تكثري علي. فكتب عائشة رضي الله عنها إلى معاوية: سلام عليك أما بعد فإني سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: من التمس رضا الله بسخط الناس كفاه الله مؤنة الناس، ومن التمس رضا الناس بسخط الله وكله الله إلى الناس والسلام عليك. رواه الترمذي

 “Sesungguhnya barangsiapa yang mencari redhaNYA Allah dengan marahnya manusia, maka Allah akan cukupkan baginya akan segala keperluannya di dunia ini. Tetapi barangsiapa yang mencari redha manusia dalam keadaan Allah murka, maka Allah menyerahkan nasibnya kepada manusia.”

 Apakah yang diredhai oleh Allah s.w.t.??

Belajar al-Quran dan mengajarnya...

Sabda Rasulullah SAW:
"Sebaik-baik di kalangan kamu orang yang belajar Al Quran dan mengajarkannya ( kepada orang lain )
( HR Al-Bukhari )

Sabda Rasulullah SAW:
" Orang yang mahir Al-Quran akan bersama malaikat yang mulia lagi berbakti. Dan orang yang membacanya dalam keadaan sulit(susah)dan merangkak-rangkak maka baginya dua pahala (kebajikan).
( Riwayat Muslim )

Sabda Rasulullah SAW kepada Abu Dzar:
"Wahai Abu Dzar!Jika kamu pergi ke suatu pagi untuk belajar satu ayat dari kitab Allah adalah lebih baik bagi kamu daripada mengerjakan sembahyang sunat seratus rakaat dan jika kamu belajar satu bab daripada ilmu yang mana kamu dapat beramal dengannya ataupun tidak adalah lebih baik bagi kamu daripada mengerjakan sembahyang sunat seribu rakaat"
( Riwayat Ibnu Majjah)

Sabda Rasulullah SAW kepada Abu Hurairah:
"Wahai Abu Hurairah!Belajarlah Al Quran dan ajarkanlah ia kepada manusia dan berkekalan atas yang demikian itu sehingga datang kepadamu kematian.Sesungguhnya jika datang kepadamu kematian padahal engkau berada dalam keadaan demikian maka malaikat akan menziarahi kuburmu sepertimana orang-orang yang beriman akan menziarahi Baitullah al-Haram".
( Riwayat al-Dailami)
Menuntut ilmu bermanfaat suatu tuntutan....

Firman Allah S.W.T yang bermaksud:
            “Katakanlah: Adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu”.  (Az-Zumar:9)

Firman Allah S.W.T maksudnya:
“Allah memberikan hikmah (ilmu pengetahuan) kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan orang-orang yang diberikan ilmu pengetahuan beerti ia telah diberikan kebaikan yang banyak”. (Al-Baqarah:269)

Firman-Nya lagi maksudnya:
            “Hanya sanya orang yang takut kepada Allah ialah orang yang berilmu”.   (Al-Faatir:28)

"Sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka Jahannam kebanyakkan Jin dan manusia, bagi mereka ada jantung hati (tetapi) tidak mengerti dengannya, dan bagi mereka ada mata (tetapi) tidak melihat dengannya, dan bgai mereka ada telinga (tetapi) tidak mendengar dengannya. Mereka itu seperti binatang ternakan, bahkan mereka lebih sesat. Mereka itulah orang-orang yang lengah." (Al-‘Alaq:179)



 Kenapa kita bersangka buruk dengan Allah s.w.t.,


Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Surah. Al Baqarah:216


Banyaknya alasan....

renungkan firman Allah bermaksud:
“Hampir-hampir (neraka) itu terpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang) kafir, penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka: “ Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi peringatan? Mereka menjawab: “ Benar ada”, sesungguhnya sudah datang kepada kami seorang pemberi peringatan, maka kami mendustakan(nya) dan kami
katakan: Allah tidak menurunkan sesuatu pun: Kamu tidak lain hanyalah di dalam kesesatan yang besar”
Dan mereka berkata: Sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) nescaya tidaklah kami termasuk penghuni neraka yang menyala-nyala.” – (Surah al-Mulk, ayat 8-10)


Jadi apa bertangguh lagi? Beribu alasan boleh diberi untuk tidak melaksanakan kebaikan... Cuba berikan hanya satu alasan untuk berusaha melakukan kebaikan.... Sentiasa maju kehadapan dan jauhi dari lalai dalam kehidupan sebagai seorang mukmin/ah....

Wallah hu 'alam.

Tuesday, August 16, 2011

Kadar Pinjaman Kenderaan / Hire Purchase Rate & MPV mana yang berbaloi untuk dimiliki

Assalamualaikum w.b.t.,

Kenderaan bermotor MPV (Multi Purpose Van) kian mendapat perhatian bagi mereka yang berkeluarga. Ada yang terpaksa membeli kereta ketiga terutamanya MPV untuk kegunaan aktiviti berkeluarga seperti balik kampung raya atau lain-lain urusan sebagai kenderaan keluarga terutamanya bagi mereka yang mempunyai ahli keluarga yang ramai.

MPV manakah yang ekonomi untuk dimiliki? MPV boleh diklasifikasikan dalam dua peringkat di mana berharga sederhana dan mewah. MPV mewah bolehlah kita kelaskan berharga RM110,000 ke atas manakala sederhana di bawah paras berkenaan.

Apakah berbaloi untuk memiliki MPV sebagai kereta ketiga/kedua atau menggantikan MPV sebagai kereta utama? Kos petrol sudah meningkat dan pastinya akan meningkat lagi di masa hadapan, ini boleh diperhatikan sekarang ini walaupun harga minyak mentah di pasaran dunia menurun, namun harga petrol di Malaysia masih belum diturunkan lagi. Begitu juga kos tambang pengangkutan juga meningkat sebagai perbandingannya tiket untuk ke Kota Bharu Kelantan sekarang ini sudah menjangkau RM50 bagi satu perjalanan.

MPV kelas menengah yang manakah sesuai, ekonomikal dan pakej yang menarik diberikan untuk keluarga yang berpendapatan sederhana di antara Proton Exora, Perodua Alza, Grand Livina, Chery Eastar, Naza Citra atau lain-lain?





Dalam pemerhatian saya semasa meneliti pinjaman dari bank bagi membeli kenderaan bermotor juga menunjukkan kadar yang berubah-ubah diberikan oleh bank. Dijangkakan kadar BLR bank akan dinaikkan lagi dan pastinya kadar pinjaman juga akan meningkat lagi.

Beberapa bank yang telah saya hubungi bagi mendapatkan pinjaman secara islamik atau konvensional (kadar tetap) menunjukkan kadar interest atau islamic finance rate pada kadar yang sama dimana diberikan seperti di bawah. Walaupun bank sama kadar diberikan juga tidak sama. Di bawah adalah untuk kadar yang minima diperolehi setelah "negotiation" dibuat.

Untuk pinjaman RM73,000.00 / 7 tahun / 9 tahun untuk kereta Chery Eastar

1) Maybank Kajang : 2.75%/9 tahun, 2.79%/7 tahun
2) Maybank Main KL: 2.65%/9 tahun, 2.69%/7 tahun
3) Public Bank: 2.75% / 9 dan 7 tahun
4) Ambank: 2.95% / 9 tahun dan 2.85% 7 tahun
5) RHBbank 3.1% / 7 tahun
6) Beberapa bank lain disekitar 2.9% sehingga 3.5%

Yang anehnya, bagi kereta tempatan Proton Exora kadar pinjaman adalah lebih tinggi disekitar 3.0%-3.5%. Apakah bank-bank tempatan tidak menyokong industri permotoran negara???

TIPS! kepada pembeli kenderaan: Kadar pinjaman boleh dirunding dengan bank. Ini bergantung kepada bank mana anda berurusan dan sebaik mana rekod kewangan sebelum ini. Jika anda tidak bersetuju dengan kadar yang diberikan, boleh runding semula untuk mendapatkan kadar terendah dengan jumlah pinjaman yang sesuai dengan kemampuan anda.

Panduan perbandingan kadar pinjaman bank-bank boleh dirujuk di sini.

Berbalik kepada MPV untuk keluarga yang manakah paling sesuai pada pandangan anda?

Wassalam. Wallah hu 'alam.

Sunday, August 14, 2011

TIPS KETIGA: Jom Heboh! Baca al-Quran ... Jom! Gandakan Akaun Pelaburan Akhirat.. Tawaran Khas RAMADHAN...



Assalamualaikum w.b.t.,

Moga kita masih belum kelewatan untuk menggandakan amalan dalam bulan Ramadhan yang masih tinggal separuh lagi untuk kita mendulang pahala berganda yang dijanjikan oleh Allah s.w.t. kepada umat Muhammad s.a.w. yang bertakwa dan beriman. Jika kita tidak merebut peluang Ramadhan ini, adakah kita masih berpeluang untuk Ramadhan yang akan datang? Jangan bertangguh lagi, ajal-maut tidak akan lewat walau sesaat pun. Ambillah peluang yang terbentang luas di hadapan kita sekarang ini.

Bagi mereka yang sedang memecut sebermula 1 Ramadhan, TAHNIAH! untuk anda.... bagi yang masih terconggak-conggak nak mengali pahala, jangan bertangguh lagi.... RUGI TAU KALAU TAK REBUT PELUANG DI DEPAN KITA SEKARANG.... Jom bangkit semua,  PESTA SEDANG HANGAT SKARANG NI...  Boleh jenguk surau dan masjid.... apa hiburan yang disajikan...

Antara perkara lain yang wajar kita ambil peluang mendulang amalan adalah membaca al-Quran. Lagi bagus jika dengan TARTIL dan baca MAKSUDNYA sekali... lagi best jenguklah TAFSIRNYA juga yea...

Ganjaran membaca Al-Qur’an dikira pada jumlah huruf yang dibaca. Ini dapat difahami dari hadith nabi,
“Siapa yang membaca satu huruf dari Kitabullah maka baginya satu kebaikan dan setiap kebaikan akan dilipatkan gandakan sepuluh, aku tidak mengatakan (آلـم) satu huruf, akan tetapi alif satu huruf, lam satu huruf dan mim satu huruf“ (HR Bukhari)  

“Daripada Salman r.a. ia berkata: Telah berkhutbah Rasulullah S.A.W. pada hari terakhir bulan Syaaban dan sabdanya:- Wahai manusia sesungguhnya telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi penuh keberkatan (bulan Ramadhan) iaitu bulan yang ada padanya satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, bulan yang Allah jadikan berpuasa padanya suatu kewajipan dan berqiamullail (beribadat pada malam-malamnya) sebagai amalan sunat. Sesiapa yang mendekatkan dirinya kepada Allah pada bulan itu dengan melakukan amalan kebajikan (amalan sunat) maka ia mendapat pahala seperti melaksanakan perintah yang wajib dan sesiapa yang melakukan suatu amalan yang wajib pada bulan Ramadhan maka ia mendapat pahala seperti orang yang melakukan tujuh puluh (70) amalan fardhu.”.
Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi Muhammad s.a.w., sabdanya: “Apabila bermula malam yang pertama dari bulan Ramadhan .. menyerulah malaikat, katanya: “Wahai orang-orang yang mahukan kebaikan! Tampillah mengerjakannya dan wahai orang-orang yang hendak melakukan kejahatan! Berhentilah dari meneruskannya; (ketahuilah), Allah Taala banyak membebaskan orang-orang yang dijanjikan dengan neraka – daripada memasukinya”. Seruan dan keampunan yang demikian, diberikan pada tiap-tiap malam (dalam bulan Ramadhan).” (Riwayat Tirmizi dan Nasa’i)


Malam Lailatul Qadar yang dikejar!

Sesungguhnya bulan Ramadhan telah datang mengunjungi kamu. Bulan penuh keberkatan. Allah S.W.T telah mewajibkan kamu berpuasa dalam bulan ini. Semua pintu syurga dibuka dan semua pintu neraka ditutup. Syaitan-syaitan ditambat. Di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik daripada 1000 bulan. Sesiapa yang dihalang dari kebaikannya maka sesungguhnya dia benar-benar terhalang.” (maksud sepotong hadith Nabi S.A.W. yang diriwayatkan oleh An-Nasa’i daripada Abu Hurairah r.a)


 Jika kita congak dengan akal manusia yang terhad ini, pahala membaca satu (1) huruf al-Quran adalah:

a) Satu huruf hari biasa = 1 x 10 kebaikan = 10

b) Satu huruf dibaca dalam Ramadhan = 10 kebaikan x 70 amalan fardu = 700 kebaikan amalan fardhu. Dalam al-Quran berapa surah? Berapa ayat? Berapa huruf????

atau

c) Satu huruf (membaca al-Quran) dibaca pada malam Lailatul Qadar = 10 kebaikan amalan fardhu x 1000 bulan = 10,000  atau (mungkin lebih lagi 700x1000=700,000) bulan kebaikan amalan fardhu. Hanya Allah s.w.t., yang mengetahui jumlah sebenarnya... Subhanallah! Subhanallah! Subhanallah!... 

Amat benarlah Ramadhan ini lombong amalan untuk kita mencari bekalan bagi akhirat kita...

Sudah berapa Ramadhan yang berlalu dengan sia-sia... RUGInya.... Pelaburan yang diberi peluang tidak dikejar dengan sungguh-sungguh...

KEMPEN! KHAS UNTUK KAUM HAWA!.... Jagalah AURAT... Semoga Ramadhan ini suatu platform untuk kita berhijrah... dari berpakaian umpama telanjang... Berpakaian yang menampakkan bentuk tubuh... kepada pakaian mengikut sunnah yang sebenarnya.

Jika kita lihat mutakhir ini banyak fesyen jubah, fesyen pakaian muslimah, atau T-Shirt, seluar dan sebagainya umpama membungkus badan dan menampakkan dengan jelas bentuk badan puan-puan/cik-cik yang mengiurkan itu. Tutuplah dengan sempurna semoga laknat Allah s.w.t. tidak berlaku kepada kita lebih-lebih lagi dalam bulan Ramadhan yang penuh berkah ini.

Sama-samalah kita memperbanyakkan memohon keampunan dari Allah s.w.t. semasa ruang dan peluang diberikan kepada kita yang lemah ini lebih-lebih lagi dalam bulan Ramadhan ini.

Wallah hu 'alam.

Wednesday, August 10, 2011

Isu Keharusan Pelaburan ASB/ASN???

Assalamualaikum w.b.t.,

Isu pelaburan ASB/ASN saban tahun timbul pertikaian. Baru-baru ini timbul lagi dengan fatwa dari Pejabat Mufti Selangor mengharamkan (namun surat fatwa yang diberikan terhad kepada laman tertentu???). Namun disini diberikan senarai Majlis Fatwa yang memberikan maklum balas berkaitan perkara ini dan lain-lain info dari laman sesawang yang membicarakannya untuk renungan dan ambil lah tindakan berdasarkan kefahaman kita yang waras. Banyak ustaz/ulamak membincangkan perkara ini.

1) Dari Ilmu dan Ulamak http://ilmudanulamak.blogspot.com/2011/02/hukum-pinjaman-asb.html

Persoalan kedua (Adakah pelaburan dalam ASB harus atau tidak mengikut hukum Syariat?); Para ulamak hari ini berbeza pandangan; jumhur (majoriti) ulamak mengharamkannya dan terdapat sebahagian ulamak mengharuskannya. Badan-Badan Fatwa di Malaysia juga tidak sepakat dalam masalah ini. Antara yang mengharamkannya ialah;
1. Majlis Fatwa Pulau Pinang
2. Majlis Fatwa Selangor

Yang mengharuskannya pula;
1. Majlis Fatwa Kedah
2. Majlis Fatwa Trengganu
3. Majlis Fatwa Perak
4. Majlis Fatwa Serawak
5. Majlis Fatwa Kebangsaan
6. Jabatan Mufti Kelantan


Majlis Fatwa Kebangsaan dalam mesyuarat kali ke-80 (1 - 3 Februari 2008) telah memutuskan; "Hukum melabur dalam skim Amanah Saham Nasional (ASN) dan Skim Amanah Saham Bumiputera (ASB) serta dividen atau bonus yang diterima adalah harus"
(http://www.e-fatwa.gov.my/fatwa-kebangsaan/pelaburan-dalam-asn-asb-dan-seumpamanya).

Apabila telah ada fatwa yang mengharuskannya dari Badan Fatwa yang berautoriti, haruslah bagi orang awam untuk berpegang dengan fatwa tersebut selama mereka meyakininya. Bagi yang meyakini keharamannya -sama ada bersandar kepada kajian sendiri atau bersandar kepada fatwa yang mengharamkannya-, haramlah ia menceburi pelaburan tersebut, namun tidak harus ia mentohmah orang yang menceburinya sebagai orang yang berdosa atau melakukan munkar kerana ada fatwa lain mengharuskannya. Berkata Imam Ibnu Rajab; “Munkar yang wajib diingkari ialah yang telah diijmakkan oleh para ulamak atas munkarnya. Adapun perkara yang diikhtilafkan, tidak diingkari orang yang melakukannya sama ada dengan ijtihadnya atau dengan ia bertaklid kepada seorang mujtahid dengan taklid yang harus” (Taghyir an-Munkar, al-Hafidz Ibn Rajab al-Hanbali, hlm. 63-64).

Namun jika tuan/puan meninggalkannya dengan niat mengelak dari syubhah (kerana masih diikhtilafkan halal atau haramnya di kalangan ulamak) atau dengan niat lari dari khilaf ulamak, itulah tindakan yang terbaik merujuk kepada hadis Nabi (bermaksud); "Sesiapa menjaga diri dari perkara-perkara syubhah, ia sesungguhnya mengambil sikap yang dapat membebaskan agama dan kehormatan dirinya" (HR Imam al-Bukhari dan Muslim dari an-Nu'man bin Basyir). Para ulamak menegaskan; "Mengambil sikap untuk keluar dari khilaf adalah digalakkan".

2) Ini surat fatwa Selangor kepada laman islamituindah

 Surat ini telah dikeluarkan dari laman Islam Itu Indah mungkin berkaitan perkara 3) di bawah.




3) Ini pula dari Pengerusi PNB?

ARKIB Utusan Malaysia : 14/06/2011

ASN: Fatwa Jabatan Mufti Negeri Selangor tidak tepat, mengelirukan

KUALA LUMPUR 13 Jun - Fatwa yang dikeluarkan oleh Jabatan Mufti Negeri Selangor bahawa pelaburan dalam Amanah Saham Nasional (ASN) dan Amanah Saham Bumiputera (ASB) sebagai haram adalah tidak tepat serta mengelirukan.
ASN dan ASB merupakan dana pelaburan yang diuruskan oleh Amanah Saham Nasional Bhd. (ASNB), anak syarikat Permodalan Nasional Bhd. (PNB).
Presiden dan Ketua Eksekutif PNB, Tan Sri Hamad Kama Piah Che Othman berkata, semua adalah jelas bahawa dana pelaburan yang diuruskan oleh PNB mematuhi syariah dan disahkan oleh Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim).
"Jawatan Kuasa Fatwa Kebangsaan yang bersidang pada Februari 2008 telah memutuskan bahawa hukum skim pelaburan ASN dan ASB adalah harus.
"Maka kami berpegang kepada kenyataan tersebut dan sedia menerangkan skim pelaburan kami kepada mana-mana majlis agama negeri yang masih kurang faham.
"Semua pelaburan kami bebas daripada unsur arak, judi dan sumber was-was. Oleh itu, pelabur yang beragama Islam tidak perlu risau dengan kenyataan mengelirukan tersebut," katanya selepas mengumumkan agihan pendapatan ASD di sini hari ini.
Beliau mengulas tentang surat pekeliling bertarikh 12 Mei 2011 yang dikeluarkan Jabatan Mufti Negeri Selangor dan disiarkan menerusi laman sesawang www.islamituindah.my.
Hamad Kama Piah berkata, perkara seperti ini sudah beberapa kali dibangkitkan sejak beberapa tahun lalu berikutan setiap negeri mempunyai fatwa yang berbeza-beza.
Jelasnya, isu haram mula timbul apabila PNB mempunyai pegangan dalam Malayan Banking Bhd. (Maybank) dan dikaitkan dengan perbankan konvensional.
"Mereka di luar sana kena faham, bahawa Maybank juga pengendali perbankan berteraskan syariah Islam terbesar di rantau ini menerusi Maybank Islamik.
"Saya harap isu ini tidak diputarbelitkan sehingga mengelirukan masyarakat. Kami ingin menegaskan di sini bahawa pelaburan ASN dan ASB halal dan harus," jelasnya.
Sementara itu, ketika dihubungi Utusan Malaysia hari ini, Jabatan Mufti Negeri Selangor mengesahkan ada mengeluarkan fatwa dan surat tersebut kepada sebuah pengendali laman sesawang.
Katanya, fatwa itu diputuskan menerusi Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor ke 2/2011 pada April lalu.
Bagaimanapun, surat berkenaan dikeluarkan hanya untuk simpanan peribadi pengendali laman sesawang berkenaan dan bukannya untuk disiarkan kepada umum.
"Kami telah mengarahkan pengendali laman sesawang islamituindah untuk menarik balik siaran surat itu," kata jurucakap jabatan tersebut.

Wallah hu 'alam.

Wednesday, August 3, 2011

LINK6: Jom Heboh! Wakaf dan Jariah... Jom! Tambah Akaun Pelaburan Akhirat

Assalamualaikum w.b.t.,

Di bawah adalah link untuk tambah pelaburan. Pelaburan ini dibuat di kemboja. Sebahagian dari kos untuk korban dan aqiqah disalurkan untuk pembangunan Islam dan majlis berbuka puasa di Kemboja. Jadi rebutlah peluang ini untuk membuat keuntungan berganda dalam bulan yang penuh barakah ini, Ramadhan al Mubarak.

Hanya Allah s.w.t. sahaja yang layak memberi balasan baik yang setimpal bagi mereka yang berjihad dijalan NYA.

Untuk peringatan bersama. Hidup ini bukan untuk menerima tetapi untuk memberi.. Kita tidak ditanya apa yang kita dapat tetapi apa yang dilakukan untuk agama Allah s.w.t.

Anjuran al-Ameen Serve.




Wassalam.