Assalamualaikum w.b.t.,

Hidup di dunia yang sementara ini banyak mengabui mata kita tentang matlamat kehidupan yang sebenarnya. Kita semakin terdesak dengan himpitan kehidupan dan berlumba-lumba untuk mencari kehidupan yang lazimnya lebih menampakkan keduniaa semata-mata.
Apakah ada di antara pelaburan yang semakin hari semakin kurang diberikan tumpuan? Namun, apakah kita menidakkan keperluan yang perlu kita sediakan di dunia bagi persediaan akhirat? Bagaimanakah pula pelaburan di dunia yang wajar dilakukan untuk persediaan akhirat kita? Wajar rasanya kita sama-sama bincangkan dan jadikan maklumat bersama ini sebagai panduan kita merentasi dunia untuk menempah tempat yang selesa di akhirat kelak, insyaallah.

Pandangan serta komen rakan-taulan, pak-pak ustaz, profesionalis, akauntan, hartawan, dermawan, pak/mak wan dan sebagainya boleh dikongsi untuk dijadikan panduan disamping memperkuatkan ukhwah sesama kita. Sila diemailkan pandangan anda ke mryteratak@gmail.com.


Wassalam.
5/11/2009
------------
Pemberitahuan: Semua maklumat di blog ini adalah pandangan peribadi melainkan dinyatakan sebaliknya. Sila rujuk kepada institusi atau badan yang berkaitan untuk maklumat lebih lanjut. Sebarang rujukan dari blog ini adalah risiko sendiri.Pengarang tidak bertanggungjawab di atas sebarang masalah yang timbul disebabkan oleh bahan diblog ini.

Thursday, November 5, 2009

Apakah antara pelaburan penting untuk persediaan kita?

Ar-Rasul S.A.W bersabda:
“...apabila mati seorang anak Adam itu, maka terputuslah amalannya melainkan daripada 3 perkara: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak soleh yang mendoakannya”. (Riwayat Muslim).

Ringkasan utama disini:

1) Amalan - semasa hidup????
2) Sadakah jariah yang berkekalan? Wakaf?
3) Ilmu yang bermanfaat yang diajarkan??
4) Anak soleh yang mendoakannya??

Jadi jelaslah perkara 2-3 merupakan aset pelaburan yang berkembang selepas mati kita (persinggahan di alam barzakh) dan boleh menyediakan simpanan berkeuntungan yang lebih baik untuk menempah hisab di akhirat kelak.

Ini bermakna hidup kita ini penuh dengan unsur-unsur penilaian prestasi yang mungkin kita lupa untuk kita kejar dari tahun ke tahun. Dalam kerja kita selalu dengar istilah KPI, KRA dan BSC. Apakah kita juga terlupa tentang BSIC (Balance Score Islamic Card) yang melibatkan keseluruhan kemaslahatan hidup kita? KPI (Key Performance Indicator) selalunya dinilai untuk prestasi tahunan dan mendapat ganjaran dari tahun ke tahun juga. Bagaimana pula KPAI (Key Performance "Amalan " Card), apakah mula dimerit setelah kita menghadapi Mungkar dan Nakir a.s? Tepuk dada, tanya diri...

Bicara akan datang - "Penaksiran Cukai Pendapatan, Memaksimakan Perolehan"

Wallah hu 'alam.

No comments:

Post a Comment